Pengamat: Dengan Pembatasan Sosial Berkala Besar, Virus Covid-19 Akan Berakhir

Sinyaltajam.com Jakarta – Dampak Covid-19 terhadap dunia Pendidikan luar biasa memutus interaksi sosial secara langsung, Hampir disetiap kegiatan perekonomian, sosial politik, hukum terganggu. Diharapkan masyarakat harus optimis dengan adanya cobaan dan musibah ini.

Hal ini disampaikan Sunarko, S.Sos, SH, M.Si, Pengamat Sosial Kemasyarakatan, Rabu (01/04/2020), saat dihubungi di Jakarta.

“Virus Covid-19 diharapkan segera berakhir. Untuk itu perlu membangun kesadaran Berfikiran positif yang lebih rileks agar supaya meningkatkan imunitas dalam tubuh kita,” kata Sunarko.

Ia juga menghimbau masyarakat untuk ikut melaksanakan peraturan pemerintah yang disebut physical distancing. Dikarenakan katanya, sudah tertuang dalam UU No 6 tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan.

“Hal ini antara lain mengatur tentang tanggung jawab Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, hak dan kewajiban, Kedaruratan Kesehatan Masyarakat, penyelenggaraan Kekarantinaan Kesehatan di Pintu Masuk, penyelenggaraan Kekarantinaan Kesehatan di wilayah,” terang Sunarko.

Katanya, ada pembatasan sosial dijelaskan pada pasal 49 UU No 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan. Dimana Pasal 1, Dalam rangka melakukan tindakan mitigasi faktor risiko di wilayah pada situasi Kedaruratan Kesehatan Masyarakat dilakukan Karantina Rumah, Karantina Wilayah, Karantina Rumah Sakit, atau Pembatasan Sosial Berskala Besar oleh Pejabat Karantina Kesehatan.

Selanjutnya Pasal 2, Karantina Rumah, Karantina Wilayah, Karantina Rumah Sakit, atau Pembatasan Sosial Berskala Besar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus didasarkan pada pertimbangan epidemiologis, besarnya ancaman, efektifitas, dukungan sumber daya, teknis operasional, pertimbangan ekonomi, sosial, budaya, dan keamanan.

Terakhir Pasal 3, Karantina Wilayah dan Pembatasan Sosial Berskala Besar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh Menteri.

“Tentu ini diatur juga dalam Tindak Pidana, barang siapa yang melakukan perbuatan pembelaan terpaksa untuk diri sendiri, maupun untuk orang lain, kehormatan kesusilaan atau harta benda sendiri, maupun orang lain, karena ada serangan atau ancaman serangan yang sangat dekat. Tentu hal itu adalah perbuatan yang melawan hukum,” jelas Sunarko, kandidat Magister Ilmu Hukum Universitas Wijaya Kusuma (UWKS) ini.

Menurutnya, apakah Indonesia akan menerapkan lockdown? dijelaskan Karantina Wilayah atau lockdown pada pasal 53, 54, dan 55 UU No 6 2018. Dijelaskan kata Sunarko, syarat pelaksanaan lockdown harus ada penyebaran penyakit diantara masyarakat dan harus di lakukan penutupan wilayah wabah.

“Wilayah wabah yang di kunci di kasih tanda karantina, dijaga oleh aparat dan anggota masyarakat tidak boleh masuk wilayah yang dibatasi,” tandasnya.

Terakhir tambah Sunarko, pembatasan sosial bersekala besar (PSBB) merupakan bagian dari upaya memutus wabah penyakit. Dimana mencengah interaksi sosial skala besar dari orang-orang di suatu wilayah.

“Misalnya sekolah harus diliburkan. Mall, pasar, tempat hiburan, terminal dan perkantoran ditutup dengan tujuan mencegah wabah di kerumunan. Tentu dengan adanya aturan jelas ini diharapkan semua orang stay at home atau di rumah saja untuk memutus peyebaran virus,” pungkas Sunarko. (red)

JANGAN LEWATKAN