Kadis Dikbud “Mappatemme Sikolah” 22 Peserta Belajar Angkatan Pertama SBL

LUTIM. Sinyaltajam.com -Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud), La Besse mewakili Bupati Luwu Timur “Mappatemme Sikolah” 22 orang peserta belajar Angkatan Pertama, yang diselenggarakan oleh Sekolah Budaya Luwu (SBL) I Lagaligo, di Aula Kantor Disdikbud, Sabtu (08/01/2022).

Kegiatan yang bertemakan “Pattuppui Ri Ade’E Pasanrei Ri Syara’E” diawali dengan Tarian Paduppa. Turut hadir Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga (Disparmudora), Andi Tabacina Ahmad, Wakapolres Lutim beserta Ibu, Camat Malili, Kepala Bidang Kebudayaan Disdikbud, Ketua Yayasan Sekolah Budaya Luwu I Lagaligo, Sarma Hadayan, Wija Arung TelluBoccoE, Andi Fiqih Petta Palinrung, serta Para Fasilitator Sekolah Budaya Luwu I lagaligo Lutim.

Melalui sambutan Bupati Lutim yang disampaikan Kepala Disdikbud, La Besse menyampaikan, pengukuhan Peserta SBL Angkatan Pertama itu, secara tidak langsung juga untuk mengingatkan kita semua pentingnya menjaga budaya dan nilai-nilai kearifan lokal yang berkembang di masyarakat.

“Atas dasar itu, maka saya atas nama Pemerintah sangat mendukung kehadiran Sekolah Budaya Luwu ini, karena merupakan salah satu wujud nyata dari kepedulian masyarakat dan Pemerintah untuk melestarikan dan mengembangkan nilai-nilai budaya,” tambah La Besse.

Ia juga menekankan agar dinas terkait dalam hal ini Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga agar bersinergi dan berperan aktif mendukung kegiatan-kegiatan pengembangan seni dan budaya di masyarakat.

“Pemerintah dan masyarakat harus bekerjasama dan bersinergi menjaga dan melestarikan budaya sebagai bagian penting dari identitas dan kearifan lokal dan juga berpotensi menjadi salah satu daya tarik pendukung pengelolaan industri pariwisata,” imbuhnya.

Sementara itu, Ketua Yayasan Sekolah Budaya Luwu I Lagaligo Lutim, Sarma Hadayan berpesan agar
melibatkan anak-anak muda secara langsung untuk ikut berpartisipasi aktif melalui nilai-nilai seni, kearifan lokal, dan olahraga tradisional yang ada di Bumi Batara Guru.

“Cuman memang perlu dukungan yang luar biasa dari Pemerintah dan pihak sekolah, Disdikbud dan semua harus ikut terlibat. Selain itu, tidak boleh ada sekat ketika berbicara soal budaya,” jelasnya.

Lebih lanjut ia menyampaikan, sebagai Ketua Yayasan Sekolah Budaya Luwu I Lagaligo, sudah menjadi tanggungjawabnya selaku pemerhati budaya tidak boleh tinggal diam dengan melihat perkembangan zaman yang begitu pesat dan maju yang seakan mengilas nilai-nilai kearifan lokal kita.

“Maka saatnya kita harus turun dan mengambil peran sekecil apapun, selama adalah nilai-nilai positif dalam rangka melestarikan adat dan budaya kita,” tambahnya.

Terakhir, Sarma mengajak seluruh lapisan masyarakat bergerak bersama-sama untuk membesarkan Sekolah Budaya Luwu I Lagaligo di Lutim. Sebab, kata dia, sudah ada dukungan luar biasa, dukungan moril dari Bupati.

“Kami yakin dan percaya bahwa kami juga banyak kekurangan hanya yang kami miliki adalah ketulusan dan keikhlasan untuk berbuat, mari kita bersama-sama berkolaborasi untuk menggaungkan ini agar budaya kita tidak hilang di telan zaman,” pungkasnya. (ikp)

JANGAN LEWATKAN