Ketua TP PKK Lutim Apresiasi Inovasi Pospenting dengan Intervensi PMT Pangan Lokal Daun Kelor di Bonepute

Atas Post

LUTIM. SINYAL TAJAM.COM – Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan Perempuan dan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK) Kabupaten Luwu Timur (Lutim), Hj. Sufriaty didampingi Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Lutim, Hj. Masrah Bahri Suli, Kepala Dinas Kesehatan, dr. Hj. Rosmini beserta Pengurus TP PKK Lutim, mengapreasiasi Launcing Inovasi Posyandu Pencegahan Stunting (Pospenting) dengan intervensi Pemberian Makanan Tambahan (PMT) pangan lokal daun kelor di UPTD Puskesmas Bonepute, Kecamatan Burau, Selasa (02/08/2022).

Ketua TP PKK Lutim, Hj. Sufriaty menyebutkan bahwa, inovasi ini merupakan upaya yang sangat bagus dalam rangka pencegahan dan pemulihan balita dengan kategori stunting di Bonepute.

“Mudah-mudahan dengan adanya pospenting ini, anak-anak balita yang ada di Bonepute tidak ada lagi yang terkena stunting. Selain itu, bagi balita yang dinyatakan stunting semoga dapat segera dipulihkan,” harapnya.

Pada kesempatan tersebut, Hj. Sufriaty menyerahkan bantuan makanan tambahan bagi balita kategori stunting dan ibu hamil. Menurutnya, Hal itu merupakan stimulus yang dilakukan pemerintah agar para ibu memiliki kesadaran penuh untuk memberikan makanan bergizi dan menerapkan pola hidup sehat untuk ia dan anaknya.

“Orang tua jika tidak menyadari bahwa kesehatan itu penting, tentu akan menjadi penyebab tidak berhasilnya pencegahan stunting di Lutim. Jadi antara perhatian pemerintah dengan segala fasilitas yang sudah disiapkan, harus didukung juga dengan kesadaran orang tua balita,” imbuhnya.

Terakhir, Hj. Sufriaty bersama rombongan juga mengunjungi dan mencicipi pelbagai makanan, cemilan dan kudapan yang berbahan dasar daun kelor. Ia berharap, agar desa lain di Lutim dapat melakukan hal yang sama, yakni membuat inovasi sebagai upaya penurunan stunting.

“Karena terkadang, anak-anak kalau dia melihat makanan berupa sayuran utuh, itu dia malas. Tapi kalau diolah seperti makanan yang lebih menarik, yakin saja bahwa mereka pasti mau mengonsumsinya,” tutupnya.

Adapun desa di Kecamatan Burau yang membuat olahan dengan bahan dasar daun kelor tersebut, di antaranya; Desa Laro dengan olahan puding daun kelor, Desa Benteng berupa Somai daun kelor dan ikan lure, Desa Asana, Desa Lewonu, Desa Lambarese, Desa Bonepute, Desa Mabonta, Desa Lanosi, dan Desa Lambara. (ikp)

JANGAN LEWATKAN